Demo Hamil

kataSAPA.com

Oleh Dahlan Iskan

Dia hamil. Dia dibunuh. Di kamar hotel. Di luar negeri.

Si pembunuh dijatuhi hukuman ringan. Hanya karena memiliki barang milik wanita yang dibunuh. Bukan karena membunuh.

Hukuman itu begitu ringannya. Jumat minggu depan sudah bisa bebas.

Itulah salah satu kasus yang membuat hakim dan jaksa di Hong Kong gemes. Jengkel. Frustrasi. Dalam upaya menegakkan hukum setegak-tegaknya.

Masih banyak kasus lain. Namun hanya yang itu yang dijadikan pemicu lahirnya proposal yang didemo besar-besaran di Hong Kong sekarang ini.

Jaksa tahu: Chan Tong Kai, 19 tahun, itu pembunuhnya.

Hakim pun tahu: Chan Tong Kai itu pembunuhnya.

Chan Tong Kai sendiri pun sudah mengaku: dialah pembunuhnya.

Namun pembunuhan itu dilakukan di Taiwan. Locus delicti-nya ada di luar Hong Kong. Barang-barang bukti ada di sana.

Hong Kong tidak punya perjanjian ekstradisi dengan Taiwan. Atau negara lain.

Hakim hanya bisa menjatuhkan hukuman ringan. Itu pun karena Chan diketahui mengantongi kartu kredit milik perempuan yang ia bunuh.

Dan Chan menarik uang senilai Rp 35 juta dari kartu kredit itu. Di bank Hong Kong. Menggunakan PIN pacarnya. Yang dengan rela memberikan kepada Chan. Dengan prinsip orang yang lagi jatuh cinta: milikku juga milikmu.

Mencuri uang Rp 35 juta, itulah nilai hukumannya. Hakim tahu itu tidak adil, tetapi hukum harus tegak: bunyi pasalnya begitu.

Karena itu Carrie Lam ingin melakukan perubahan. Agar Hong Kong bisa menyerahkan tersangka seperti Chan ke negara lain. Agar bisa dihukum di negara tersebut. Karena perbuatannya itu dilakukan di sana.

Proposal Carrie Lam itulah yang didemo habis-habisan warga Hong Kong. Minggu lalu. Dan kembali didemo kemarin. Sampai hari ini. Bahkan mungkin sampai hari Kamis minggu depan.

Hari ini adalah hari pembahasan proposal itu di parlemen Hongkong. Carrie Lam ngotot meneruskan proposalnya meski sudah didemo 1,03 juta orang Minggu lalu.

Bahkan Carrie Lam menginginkan pembahasannya dikebut. Kamis minggu depan sudah harus diputuskan.

Mengapa begitu kesusu?

Chan, si pembunuh, akan bebas di hari Jumat. Kalau Kamis proposal itu disetujui legislatif, Chan akan dikirim ke Taiwan. Untuk diadili di sana. Dalam kasus pembunuhan itu.

Yang dibunuh adalah: Poon Hiu Wing, 20 tahun. Setahun lebih tua dari Chan Tong Kai.

Dua tahun lalu dua remaja ini pacaran. Setelah satu bulan saling berkenalan. Keduanya kenal karena sama-sama bekerja di satu perusahaan Hong Kong.

Mereka sepakat ingin merayakan Hari Valentine 2018 di luar negeri. Di Taiwan. Sejak Desember 2017 mereka sudah memesan tiket. Dan hotel di Taipei.

Tanggal 8 Februari 2018 mereka berangkat. Rencananya sampai tanggal 17 Februari.

Sehari sebelum pulang mereka masih bersetubuh. Lalu ke pasar malam. Membeli koper warna pink.

Balik ke hotel mereka bertengkar. Soal barang mana yang masuk koper mana. Lalu reda. Bersetubuh lagi.

Tengah malam Poon kirim WA ke ibunya. Memberi tahu bahwa dia jadi pulang tanggal 17 keesokan harinya.

Malam itu mereka bertengkar lagi. Setelah Chan tahu bahwa Poon hamil. Yang membuat Chan emosi, katanya, Poon mengaku ayah bayi itu adalah pacar sebelumnya.

Chan lantas membenturkan kepala Poon ke dinding. Lalu mencekik lehernya dari belakang.

Terjadilah perlawanan. Mereka bergumul di lantai. Selama 10 menit. Sampai diketahui Poon meninggal dunia.

Chan langsung mengemasi barang-barang milik Poon. Untuk dimasukkan ke satu koper.

Kecualihandphonemilik Poon. Dimasukkan ke tas Chan sendiri. Dan kartu kredit milik Poon. Ia masukkan ke dompetnya.

Sedangkan mayat Poon dimasukkan ke koper yang lain.

Beres.

Tidur.

Besok paginya Chan membuang barang-barang milik Poon. Juga membuang mayatnya. Di satu taman dekat terminal bus Zhuwei.

Chan langsung ke bandara. Pulang ke Hong Kong.

Aman.

Hanya orang tua Poon yang gelisah. Anaknya kok tidak datang pada hari yang dijanjikan. Pun hari-hari berikutnya. Tanpa ada WA pula.

Dua minggu kemudian barulah ibunya bikin laporan polisi: anaknya hilang. Namun sang ibu menemukan kertas pemesanan hotel. Tertinggal di kamar anaknya. Juga pemesanan tiket pesawat pulang-pergi. Atas nama dua orang Itu.

Polisi pun mendapat petunjuk yang sangat berarti.

Chan sebenarnya juga gelisah. Di dalam hati. Terutama sejak ada pengumuman anak hilang itu.

Maka ia datang ke kantor polisi: mengakui apa adanya. Dialah yang membunuh pacarnya yang hamil itu.

Tentu semua jalan cerita tadi versi Chan. Apakah benar ia emosi. Terpancing oleh pengakuan pacarnya. Bahwa ayah bayi itu pacar lama pacarnya. Juga apakah benar terjadi perlawanan.

Yang jelas benar, adalah ia dua kali mengambil uang di kartu kredit milik almarhumah pacarnya.

Carrie Lam memang menyebut kasus itu dalam proposalnya, tetapi yang seperti itu akan banyak. "Saya tidak mau Hong Kong menjadi surga persembunyian penjahat," ujar Carrie Lam. Yang secara luas dikutip media internasional.

Namun para pendemo punya pendapat sendiri. Kalau proposal ekstradisi itu disetujui jadi UU, tidak hanya penjahat kriminal yang dikirim. Bisa jadi merembet ke urusan politik.

Yang tidak pro-Tiongkok akan dianggap penjahat. Dan bisa dikirim ke Beijing.

Demo besar-besaran kali ini memang bukan membela si pembunuh, tetapi mengkhawatirkan masa depan kebebasan politik di Hang Kong. Mereka bertekad demo kali ini tidak akan bubar.

Mereka akan terus tinggal di jalan raya. Akan terus memblokade parlemen. Sampai kapan pun.

Sejak malam sebelum jadwal sidang hari Rabu, mereka sudah menduduki semua jalan menuju parlemen. Memasang pagar besi. Berbaris bergandengan tangan di balik pagar itu.

Hampir semua membawa payung. Agar bisa jadi pelindung diri: dari semprotan merica dari depan. Atau dari guyuran hujan dari atas.

Minggu lalu polisi memang menggunakan semprotan cairan bermerica. Yang lebih aman daripada gas air mata. Meksipun akhirnya polisi juga menggunakan gas air mata Rabu siang.

Tujuan blokade itu agar anggota DPR Hong Kong tidak bisa datang ke gedung parlemen. Rabu pagi kemarin mereka benar-benar tidak bisa bersidang.

Mereka berkumpul di kantor polisi untuk berangkat bersama dengan mobil khusus. Namun juga tidak bisa.

Sidang Rabu kemarin ditunda. Padahal Kamis depan, kata Carrie Lam, sudah harus jadi UU.

Begitulah.

Saya pun sulit mencari alenia penutup yang menarik. Untuk artikel dengan bahasan seperti ini. Ada usul?(***)

sumber: fajar.co.id
swaranet.com

Pasutri Dipenjara karena Nikah Diam-diam, “Saya Menyesal yang Mulia”

swaranet.com

DOMINO’S PIZZA Promo Paket 2 Pizza cuma Rp. 85.000*

swaranet.com

Minitrans Terbakar, Transjakarta Stop Sementara Operasi Bus Serupa

swaranet.com

Formula E Digelar di Ibu Kota, Begini Catatan Pengamat Buat Anies

swaranet.com

Belajar Desain dan Arsitektur Sejak Usia Muda, Simak 5 Tipsnya

swaranet.com

Nunung Resmi Ditetapkan Sebagai Tersangka

swaranet.com

Dihantui Penyakit Degeneratif, Usia 25-35 Wajib Cek Kesehatan Rutin

swaranet.com

Tak Bisa Diharap Sumbang PAD, Pemda Pinrang Kewalahan Kelola Objek Wisata

swaranet.com

Nama Syafruddin Mencuat Bursa Calon Ketua Umum PPP, Begini Tanggapan DMI

swaranet.com

Pisah dari Bradley Cooper, Irina Shayk Jual Apartemen di New York Seharga Rp 36 M!

swaranet.com

Harus Memanggil Teman Sendiri “Bang” di Organisasi, Itu Rasanya Aneh Sekali

swaranet.com

Manchester United Turunkan Pemain Kuat Hadapi Inter Malam Ini

swaranet.com

Marcus/Kevin Lolos, Indonesia Amankan Satu Gelar

swaranet.com

Mengembalikan Sungai Citarum Harum, TNI dan Warga Bersih-bersih

swaranet.com

Pelaku UKM Didorong untuk Terapkan SNI

swaranet.com

Cari Pengganti Neymar, PSG Dekati Dybala

swaranet.com

Farhat Abbas Ingin Barbie Kumalasari Jadi Tersangka?

swaranet.com

Tergolong Rawan, Kemendesa PDTT Gelar Simulasi Penanganan Bencana di Bengkulu

swaranet.com

3 Gol Terbaik di Pekan ke-9 Shopee Liga 1 2019

swaranet.com

7 Kesalahan Termahal Sepanjang Sejarah

swaranet.com

Ratusan Penari Warnai Festival Yosakoi di Surabaya

swaranet.com

Menurut Penelitian, Beda Gaji Terlalu Jauh Bisa Sebabkan Suami Istri Bercerai

swaranet.com

Rumah-rumahan Betawi Jadi Objek Foto dan Selfie Warga di Lebaran Betawi 2019

swaranet.com

Manchester City Sudah Tak Tertarik Pinang Harry Maguire

swaranet.com

THE DUCK KING GROUP DIMSUM DELIGHT – DISKON 20% UNTUK SEMUA JENIS DIMSUM

swaranet.com

LOTTEMART RETAIL Katalog Belanja Produk Fresh Akhir Pekan periode 18-21 Juli 2019

swaranet.com

Pasar Swalayan ADA Promo Katalog Belanja Weekend periode 20-21 Juli 2019

swaranet.com

Puslitbang ala Negeri Dongeng Lengkapi Pabrik Canggih Huawei

swaranet.com

Stadion Gelora 10 November Tak Bisa Dipakai sampai Oktober

swaranet.com

Putra Nunung Tak Sangka Ibunya Pakai Narkoba

swaranet.com

PKB Tak Terbuka dengan Masuknya Partai Baru

swaranet.com

Ditahan Kasus Narkoba, Cerdik... Tahanan Ini Selundupkan Sabu-sabu di Rutan

swaranet.com

3 Pemain Chelsea Ini Berpotensi Dijual Setelah Lampard Duduk di Kursi Pelatih

swaranet.com

Solskjaer Yakin Manchester City dan Liverpool Tak Bisa Ulangi Sukses Musim Lalu

swaranet.com

Demi Pogba, Real Madrid Ingin Jual Isco dan Asensio

swaranet.com

Live Streaming SCTV Sinetron Orang Ketiga Episode Sabtu 20 April 2019

swaranet.com

Chelsea Disanksi, Frank Lampard Cuma Bisa Baca Berita Transfer

swaranet.com

Pesawat Sriwijaya Tergelincir di Bandara Halu Oleo Kendari, Penumpang Dievakuasi

swaranet.com

Menpora Gairahkan Semangat Berolahraga di Gowes Nusantara Barito

swaranet.com

Dkritik Gara-gara Bahasa Inggris, Nana Mirdad Marah ke Netizen

swaranet.com

Milad Ke-17, Santri dan Santriwati Ponpes NU Diminta Ikuti Perkembangan

swaranet.com

Hidayat Nahwi Rasul, Ahli Telematika Sulsel Meninggal Dunia

swaranet.com

MU Kalahkan Inter di ICC 2019

swaranet.com

PUBG Rilis Sebuah Video Kelam Mengenai Latar Belakang Ide Battle Royale

swaranet.com

Pablo Benua Tulis Surat dari Tahanan, Ungkap Barbie Kumalasari Dalang Kasus Ikan Asin, Ini Buktinya

swaranet.com

Lawan Hendra/Ahsan di Final, Marcus : Sudah Sering

swaranet.com

Relawan Greeneration Ajak Warga Desa Tamatto Jaga Lingkungan

kumpulan tutorial terlengkap
close